Followers

Saturday, July 11, 2009

Jangan mudah terasa bagus

Kadang-kadang kita terlalu mudah berpuas hati... satu pilihan? atau satu ketetapan?


1). Kita mencuba untuk membuat sebiji kek. kemudian kita pun ikut la seperti apa yang tertulis dalam buku resipi. Kita masukkan tepung, gula, telur, dan macam-macam lagi la. Kemudian kita pun bakar kek tu dalam oven. Perfect. Semuanya ikut seperti apa yang diarahkan oleh buku resipi tu. Cukup masa, kek pun masak... Wah...kek tu jadi seperti yang kita nak...sama macam dalam buku resipi tu. Dengan bangganya, kita bagi mak rasa...mak kata sedapnya, kita bagi pulak ayah rasa...ayah kata pandainya kamu masak dan kemudian kita bagi pulak kakak rasa tapi kakak kata kurang mantap, adik pula rasa... adik kata tak sedap macam mak buat.

Pilihan: nak terus belajar buat kek tu sampai betul-betul sedap atau dah cukup berpuas hati dan terima seadanya.
Fikirkan: Apakah kita mampu buat lebih baik kalau terus mencuba atau itu satu ketetapan?


2). Kita sedang memanjat sebuah gunung. Kita yakin yang kita akan sampai ke puncak gunung tu. Namun di pertengahan jalan, kita tiba-tiba terjumpa dengan lokasi yang sangat menarik perhatian. Kita dapat lihat pemandangan yang sangat indah dari situ. Kita berhenti dari memanjat dan mula asyik dengan tempat tu sehingga terlupa tujuan sebenar. Dalam tak sedar, tiba-tiba seorang kawan kita terus memanjat gunung yang sama. apa yang kita dengar, dia dah pun sampai ke puncak gunung tu dan kita masih lagi di pertengahan jalan.

Pilihan: nak terus sambung memanjat atau cukup berpuas hati dengan tempat yang kita sampai tu?
Fikirkan: kalaulah dipertengahan kita dah jumpa dengan tempat yang sangat indah, agak-agaknya apa yang menanti kita di puncak? Agaknya kawan kita tu tak nampakkah apa yang kita nampak dipertengahan jalan? kenapa dia terus bergerak?




Kadang-kadang, sikap tak mudah berpuas hati dengan sesuatu ni lah yang menggerakkan kita untuk mencapai sesuatu. Bila kita rasa tak cukup atau belum lengkap seperti yang orang lain mampu, kita akan dapat satu tenaga yang kita tak tahu dari mana datangnya menggerakkan kita supaya maju ke depan mengejar apa yang kita impikan. Namun kita tetap kena ingat yang kadangkala kita perlu pasrah dan redha dengan ketentuan....So, it depends on the situation. Choose the best to be the best! (wah3)

p/s: pelik tak bila bermotivasikan negative thinking?